Pemeriksaan Klinis Cerebral Palsy Diplegi



Sobat secangkir terapi, kasus cerebral palsy pada anak umumnya terjadi dengan keluhan diplegi dimana hal itu mengakibatkan gangguan gerak dan postur yang tidak seimbang.

Pada umumnya pasien CP dengan gangguan diplegi disertai dengan gangguan dan hambatan seperti berikut:
  1. Gangguan sensomotor
  2. Gangguan kognitif
  3. Gangguan komunikasi
  4. Gangguan belajar

Sehingga memerlukan pemeriksaan klinis sebagai berikut:

Pemeriksaan Klinis Cerebral Palsy Diplegi


Definisi


Cerebral Palsy (CP)adalah gangguan gerak dan postur yang terjadi karena adanya lesi pada saraf otak yang sedang berkembang (usia di bawah 2 tahun) dan bersifat non progresif. (Bobath:1996).

Diplegi adalah tipe dari cerebral palsy yang mengenai tungkai, dimana ekstremitas atas lebih ringan daripada ekstremitas bawah. (Miller dan Bachrach: 1998).

Epidemiologi

Kejadian kasus Cerebral Palsy menurut para peneliti adalah 3,6 dari 1.000 anak, dibagi menjadi penelitian berikut ini:

Studi kasus di negara Georgia terdapat 3,3 dari 1.000 anak dan di Winconsin adalah 3,8 dari 1.000 anak.

Studi di Indonesia adalah 5 kasus dari 1.000 kelahiran hidup.

Penelitian Franky (1994) di Denpasar, Bali tepatnya di RSUP Sanglah Denpasar, menemukan bahwa:
  • 58,3% penderita CP adalah anak laki-laki sedangkan 41,7% adalah anak perempuan
  • 62,5 % anak pertama dari persalinan ibu di bawah umur 30 tahun
  • 87,5 % berasal dari persalinan spontan dengan letak kepala sebagai acuan
  • 75% dari kelahiran yang belum cukup 9 bulan (dalam batas persalinan normal)

Anamnesa

Pasien datang dengan keluhan belum bisa berdiri dan berjalan mandiri yang dapat dilakukan penderita adalah merangkak, padahal umur sudah 5 tahun .

Pada saat proses kelahiran pasien sangat sulit dimana pasien terlilit tali pusar ibu dan pasien mengalami kesulitan dalam melahirkan.

Sewaktu lahir usia kandungan kurang dari 32 minggu (premature) dan berat badan kurang dari 2.500 gram, pada masa kehamilan ibu pasien tidak mengalami gangguan apapun.

Pemeriksaan Fisik Dan Penunjang

Pemeriksaan Fisik

  1. Tonus otot
  2. Pemeriksaan Antropometri
  3. Pemeriksaan Fungsi

Pemeriksaan Kognitif

  1. Atensi
  2. Motivasi
  3. Emosi
  4. Komunikasi

Inspeksi

  • Statis
  • Tubuh mengalami kifosis
  • Saat melakukan supine knee fleksi ankle menjadi plantar fleksi

Dinamis

  • Pasien mampu berpindah tempat dengan cara merangkak namun belum sempurna
  • Saat berdiri lutut fleksi dan kaki jinjit
  • ke arah plantar fleksi

Palpasi


  • Suhu lokal normal
  • Adanya spasme otot sternocleidomastoideus
  • Kontraindikasi lutut

Pemeriksaan Asworth

Group Otot Kanan Kiri Group Otot Kanan Kiri
Abduktor Hip 2 2 Fleksor knee 3 3
Adduktor Hip 2 2 Ekstensor Knee 0 0
Endorotator Hip 1 1 Plantar Fleksor
Ankle
3 3
Eksorotator Hip 1 1 Dorsal Fleksor
Ankle
3 3
Fleksor Hip 1 1 Fleksor Trunk 3 3
Ekstensor Hip 3 3 Fleksor Trunk 3 3
Fleksor Knee 0 0 Ekstensor Trunk 0 0
Created By:Sterno Pena | Secangkir Terapi


Pemeriksaan Penunjang

  • MRI
  • CT Scan


Diagnosa

Keterbatasan gerak

  • Spasme pada otot sternocleidomastoideus
  • Kontraktur pada lutut
  • Spastisitas pada lower ektremity

Adanya keterbatasan

  • Tidak dapat berdiri
  • Tidak mampu berjalan

Partisipasi Restriksi

  • Mengganggu aktivitas bermain
  • Menghalangi dalam merangkak yang sempurna

Diagnosa Berdasarkan ICF

Belum bisa berdiri dan berjalan mandiri karena kontraktur lutut dan spastisitas pada ekstremitas bawah sehingga mengganggu aktivitas keseharian penderita

Rencana Penatalaksanaan

Tujuan

  • Memperbaiki aktivitas fungsional agar lebih mandiri
  • Prinsip Terapi
  • Penurunan spastisitas pada ekstremitas bawah
  • Fasilitasi pola gerakan

Edukasi

  • Mengajarkan cara menggunakan tangan dengan benar
  • Melatih terapi dengan bola
  • Menghindari kontra indikasi

Kriteria Rujukan

  • Dokter Spesialis Anak
  • Fisioterapi

Prognosis

60-80% penderita CP diplegi mampu berjalan

Sarana Prasarana

  • Bed
  • Bench
  • Meja
  • Bola

Kode penyakit

  • Kode ICF : b7s7
  • Kode ICD : G80.1

Related Post

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel